Sikapi Persoalan Hukum di KEK Mandalika, PGK Minta ITDC Terbuka

oleh

MATARAM, REPORTER.ID – Perkumpulan Gerakan Kebangsaan (PGK) gelar diskusi publik bertempat di Nice Coffe Jalan Lingkar Selatan yang mengambil tema, “Menyikapi Berbagai Persoalaan Penegakan Hukum Di NTB”, dalam diskusi tersebut turut hadir pula Prof. Zainal Asikin Guru Besar ilmu Hukum Universitas Mataram, Jumat 3/10//2020) lalu, perkembangan diskusi forum menekankan kepada persoalan Hukum KEK Mandalika,

Tindakan Hukum pada pelanggar protokol kssehatan di masa covid 19 dan berbagai persoalaan Hukum lain nya yang ada di Nusa Tenggara Barat,ketu Perkumpulan Gerakan Kebangsaan (PGK) NTB, Hendrawan Saputra.SH, menyampaikan diskusi ini di inisiasi dengan melihat banyak nya persoalan Hukum di NTB,terutama masalah KEK mandalika dan pelanggara protokol kesehatan pada pilkada serentak tahun ini,

“Kami inisiasi diskusi ini karena melihat banyak nya persoalan Hukum yang ada di NTB,terlebih terkait masalah KEK mandalika yang saat ini cukup di atensi, dengan turun nya komnas HAM begitu juga marak nya kecaman terhadap penangaan yang di lakukan oleha aparat penegak Hukum khusus nya Polda NTB yang di nilai berlebihan menurunkan pasukan,” ujarnya.

“Tetapi saya mengutip dari Prof Zainal asikin dalam diskusi tadi, bahwa upaya yang di lakukan oleh polda NTB sudah tepat,karena tanggung jawab nya dalam menjaga keamanan dan stabilitas daerah,dan kami juga berharap kepada polda NTB menindak dan memberikan sansi tegas kepada para peserta pilkada di NTB yang melanggar protokol kesehatan di masa covid 19,” sambungnya.

Menurut Mantan Ketu HMI cabang Selong ini juga mengungkapkan, upaya yang di lakukan oleh ITDC sebagai perusahaan yang di percaya mengelola dan menyelesaikan persoalan KEK mandalika seharusnya dengan dengan cara memperbanyak melakukan sosialisasi kepada masyarakat dan memberikan infomasi kepada publik.

“Saya rasa seharusnya ITDC juga membuka diri kepada publik, supaya publik tidak mengatakan bahwa mereka merampas hak masyarakat, karena kami melihat terlalu tertutup dalam hal informasi, agar jelas siapa yang sebenarnya memiliki hak, dan kami sayangkan juga apa yang di lakukan oleh KomnasHam untuk meminta menghentikan pengerjaan KEK mandalika kami rasa kurang tepat, dan bikin memperkeruh keadaan,” pungkasnya. ***

Tentang Penulis: hps

Gambar Gravatar
Wartawan senior tinggal di Jakarta. hps@reporter.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.